Cara Mudah Menulis Esai Ilmiah (Part 1)

Cara Mudah Menulis Esai Ilmiah (Part 1)


Writing


Dulu ketika saya duduk di bangku SMA, seringkali mendapat tugas untuk menulis tapi tidak untuk Esai. Saya tidak tau kenapa, angkatan saya tidak diberi tugas praktek menulis Esai hanya sekedar mempelajari teorinya saja. Alhasil sewaktu mau menulis karya Esai untuk pertama kalinya, saya kebingungan.

Ada yang merasakan kebingungan ketika pertama kali menulis Esai ? Ada? Udah ngaku saja, tidak apa-apa itu wajar. Saya juga pernah mengalaminya.

Sedikit cerita, saat SMA banyak diantara kakak-kakak tingkat saya lolos Lomba Menulis Esai dan pergi kemana-mana, termasuk ke luar pulau. Ngiri pasti, tekad saya di waktu SMA masih lempem. Mangkanya baru bisa benar-benar buat karya Esai setelah duduk di bangku kuliah.

Tanpa panjang kali lebar, saya akan membagikan Cara Mudah Menulis Esai Ilmiah (Part 1).

1. Pilih Topik yang Menarik Perhatianmu.

"Menulislah apa yang ingin kamu tulis". Hal pertama yang perlu dilakukan adalah tentukan topik yang akan diangkat di dalam tulisan. Usahakan pilih topik yang bisa kamu kuasai, misalkan sobat dari disiplin ilmu sosial pilihlah topik tentang ekonomi, kesejahteraan sosial, atau hal lainnya. Jangan memilih topik di luar kemampuanmu, seperti kimia, fisika, dll. Ini penting, ketika sobat menulis apa yang telah dikuasai maka poin plus sudah di tangan (lah wong nulis yang dikuasai, so good plan).

Kemudian, jika sobat ingin mengikuti sebuah ajang lomba menulis esai tentu dari pihak panitia sudah menetapkan tema. Maka, ikuti tema yang sudah ditetapkan jangan menulis di luar itu.

2. Persempit Topik Pembahasan

Setelah topik/tema telah dipilih, langkah selanjutnya adalah persempit topik bahasan. Misalkan, sobat memilih topik Kebudayaan Lokal di Indonesia. Maka persempit tulisan ke satu pokok bahasan yang menarik. Hal ini dilakukan agar tulisan tidak terlalu umum atau luas. Tentu jikalau kita menulis tentang "Kebudayaan Lokal di Indonesia" akan sangat luas, bukan?

3. Buatlah Garis Besar Ide-idemu

Ada banyak cara menuliskan outline atau garis besar ide sebuah tulisan. Sobat bisa melakukannya dengan cara menuliskan poin-poinnya saja dengan runtut, bisa menggunakan skema, atau mind mapping. Saran saya lebih baik membuat peta konsep atau mind map, karena itu sangat membantu dalam mengembangkan sebuah tulisan. Tulis topik yang ingin ditulis, kemudian kembangkan tulisan dengan memikirkan masalah yang urgent dan menarik untuk dibahas. Lanjutkan di langkah yang ke empat hehe.

4. Siapkan Bahan

Lho, kenapa langkah ke empat bahan yah?๐Ÿ˜
Tenang ini bukan teks prosedur masak kue, maksud dari bahan lebih mengarah kepada materi yang akan disiapkan seperti referensi bacaan. Ketika kita menulis terutama menulis karya non-fiksi (ilmiah), hendaknya didukung dengan data-data yang relevan. Tulisan yang ditulis dengan mencantumkan sumber bacaan tentu akan lebih berbobot. Materi tulisan sebaiknya diperoleh dari sumber yang terpercaya seperti jurnal, skripsi, buku, situs web terpercaya dan lain-lain. Hindari mengambil sumber dari wikipedia, blogspot, wordpress, dan beberapa situs blog pribadi lainnya. Bahan tulisan juga bisa diperoleh dengan cara observasi, survei, atau wawancara agar tulisan sobat lebih berbobot.

5. Mulai Menuliskan Esai

Ketika sobat sudah siap dengan bahan-bahan tulisan, maka langkah selanjutnya adalah menuliskannya. Ketika Esai yang sobat tulis akan diikutsertakan dalam lomba, maka baca dulu buku panduan/booklet lomba. Ikuti format esai yang telah ditetapkan panitia. Secara umum struktur esai terdiri dari:

- Pendahuluan
- Isi
- Penutup


5 langkah mudah menulis esai ini akan segera membantumu, tunggu part 2 untuk tips yang mendetail ya Sobat Kuskus Pintar.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel